Takut dan Serakah: Dua Emosi Penghambat Sukses

6 Desember 2021 22:13

Di salah satu kesempatan minggu lalu saya jumpa dengan sahabat lama yang adalah pakar di bidang properti yang kini juga mendalami dunia keuangan.
Sahabat ini sudah kenyang mengikuti berbagai pelatihan baik yang di dalam negeri maupun di luar negeri. Setelah cerita banyak hal kami akhirnya diskusi tentang dunia pelatihan.
Diskusi ini berawal dari sahabat saya menjelaskan mengenai kondisi kehidupannya saat ini. Sekitar tujuh tahun lalu ia mengalami kejatuhan di bidang finansial yang sangat parah.
Saat itu posisi sahabat saya sudah sangat-sangat bagus. Ia dikenal sebagai agen properti yang sangat berhasil. Suatu hari, ia diajak kerjasama oleh beberapa rekannya untuk mendirikan perusahaan properti.
Tawaran kerjasama seperti ini sudah sangat sering ia dapatkan, mengingat nama besarnya di dunia properti, namun selalu ia tolak. Namun entah mengapa kali ini ia menerimanya. Dan dari sinilah semua bencana ini berawal.
Ternyata rekan-rekan kerjanya bukan orang properti dan tidak sepadan dengan pengetahuan dan kemampuannya. Singkat cerita, karena salah dalam kalkulasi bisnis akhirnya perusahaan ini bangkrut dan menyisakan utang miliaran rupiah.
Saat saya tanya apa yang menjadi alasan ia menerima tawaran kerjasama saat itu, dengan tersenyum bijak sahabat saya menjawab, "Saya sudah mengikuti sangat banyak pelatihan. Bisa dibilang semua pelatihan ini mengajarkan cara mengatasi rasa takut.
Takut sukses, takut gagal, takut ditolak orang, takut tidak mampu, takut akan rasa takut, dan berbagai takut lainnya. Ada banyak cara yang digunakan untuk mengatasi rasa takut.
Salah satunya adalah jalan di atas api. Ada lagi yang menggunakan jalan di atas pecahan kaca. Cara-cara ini memang cukup efektif. Namun satu hal yang belum pernah saya temui di berbagai pelatihan yang telah saya ikuti yaitu cara atau teknik mengatasi keserakahan."
"Lalu apa hubungan hal ini dengan Anda menerima tawaran kerjasama dulu," tanya saya.
"Saya memang telah berhasil mengatasi rasa takut. Namun saat itu saya belum belajar mengatasi keserakahan saya. Jujur saya akui bahwa saya menerima tawaran mereka karena saya serakah. Saya hanya melihat hitungan di atas kertas. Karena serakah saya menjadi mata gelap. Yang ada di pikiran saya hanya untung dan untung. Pak Adi perlu membuat pelatihan khusus untuk mengatasi keserakahan. Ini ada pasarnya lho. Saya bisa jadi marketingnya kalau mau," jawabnya sambil tertawa.
Sahabat saya saat ini sudah pulih kembali kondisi finansialnya. Ia memetik hikmah luar biasa dari pengalaman jatuh bangun yang ia alami. Benar seperti yang ia katakan. Hampir semua pelatihan untuk meraih sukses menitikberatkan pada mengatasi rasa takut. Dari pengalaman saya selama ini mengatasi rasa takut saja belum lengkap. Kita perlu belajar mengatasi rasa serakah.
Mengapa perlu mengatasi keserakahan?
Keberanian yang tidak dilengkapi dengan kebijaksanaan dalam bentuk pengendalian diri tentu akan sangat berbahaya. Kita perlu bijak untuk bisa mengendalikan keserakahan yang merupakan salah satu emosi dasar manusia, selain marah dan takut.
Serakah artinya selalu hendak memiliki lebih dari yang dimiliki, loba, tamak, rakus. Serakah mengandung makna seseorang tidak tahu, tidak mengerti, atau tidak menentukan kondisi atau syarat cukup.
Saat pikiran dikuasai keserakahan maka logika berpikir, kewaspadaan, dan ketajaman analisis menjadi tumpul. Yang tampak di pikiran dan dirasakan di hati hanya untung, untung, dan untung. Tidak lagi ada kemungkinan rugi. Kondisi ini tentu sangat riskan.
Saya jelaskan kepadanya bahwa saya sangat menitikberatkan perasaan cukup dalam mengajar para peserta pelatihan QLT saat menentukan goal. Ini aspek sangat penting yang harus sungguh dimengerti oleh setiap peserta.
Saya sempat sekilas menjelaskan apa yang diajarkan di QLT dan bagaimana saya membimbing para peserta untuk bisa mengatasi keserakahan mereka. Tentu dibutuhkan pemahaman akan cara kerja pikiran, emosi, dan juga teknik yang tepat.
Sahabat saya ini setuju dengan semua paparan saya. Ia juga menceritakan bahwa dengan bekal hikmah dari pengalaman pahit sebelumnya saat ini ia sangat berhati-hati dalam menerima tawaran kerjasama dari siapapun. Ia sering mendapat tawaran kerjasama di bidang investasi emas, properti, batu bara, kayu gaharu, dan beragam tawaran lainnya. Kehati-hatian ini, karena ia sudah mampu mengatasi keserakahannya sudah sangat banyak menyelamatkan dirinya. Ia tidak lagi mudah dipengaruhi dengan iming-iming keuntungan menggiurkan.
“Logikanya sederhana. Bila bidang usaha atau apapun itu sungguh sangat menguntungkan, seperti yang diceritakan orang yang menawarkan kerja sama, maka ia tidak akan mencari saya. Kalau benar-benar menguntungkan pasti akan ia kerjakan sendiri. Adalah sifat manusia pada umumnya untuk tidak bersedia berbagi sesuatu yang sangat menguntungkan dirinya. Jadi, bila ada untung besar tapi bersedia dibagi dengan saya maka saya perlu ekstra hati-hati dan cermat dalan memelajari dan mencermati proposalnya,” jelas sahabat saya.
Sahabat saya juga mengatakan bahwa salah satu pelajaran paling mahal yang pernah ia "bayar" dalam hidupnya adalah pelajaran tentang keserakahan. Ia harus "membayar" miliaran rupiah untuk mengerti bahwa sangat penting mengendalikan diri dan menguasai keserakahan. Dan yang lebih disayangkan lagi, menurut sahabat ini, tidak ada orang yang mengajarinya mengenai hal ini. Ia harus belajar sendiri di Universitas Kehidupan dengan membayar uang sekolah yang sangat mahal.

_PRINT   _SENDTOFRIEND

Upcoming Events
Counter
Online5
Hari ini100
Minggu ini1.243
Bulan ini21.711
Bulan lalu38.383
1 Facebook
2 Youtube
3 Instagram
4 Quantum Morphic Field Relaxation
5 Asosiasi Hipnoterapi Klinis Indonesia
6 The Heart Technique